Perkiraan Kematian Akibat Corona Virus

Swab Rapid Antigen Jakarta – Secara umum, dengan metodologi baru ini, tingkat kematian di seluruh dunia untuk COVID-19 adalah 6,9 juta (per Mei 2021), lebih dari dua kali lipat penghitungan otoritas.

Perkiraan Terakhir

Dengan informasi baru ini, mungkin individu akan melakukan upaya yang lebih besar untuk menghentikan penyebaran pandemi COVID-19 dengan mendapatkan imunisasi, pelepasan sosial, mengenakan penutup, dan sebagainya. Terlepas dari kenyataan bahwa di AS, 1 dari setiap 4 orang dewasa menolak untuk mendapatkan imunisasi, karena kesalahpahaman tentang ilmu kunci dan gagasan paranoid, membuat ketidaksadaran kerumunan menjadi tidak mungkin. Berbagai negara juga menunjukkan informasi yang mengecewakan, seperti yang ditunjukkan pada diagram di bawah.

Sisi positifnya, tingkat mereka yang enggan mendapatkan antibodi terus menurun, mungkin karena mereka melihat penyebaran pandemi yang meluas. Jika pola berlanjut, kita mungkin mendapat kesempatan untuk menahan dan membunuh infeksi. Pada catatan yang lebih masuk akal, COVID-19 kemungkinan akan berakhir dengan cara yang sama seperti yang dilakukan Flu Spanyol dari tahun 1918 hingga 1920: hanya akan mereda. Seperti yang ditunjukkan oleh J. Alexander Navarro, seorang mahasiswa klinis sejarah, “Akhir dari pandemi terjadi karena infeksi menyebar ke seluruh dunia, mencemari banyak orang yang tidak dari total populasi, pada saat ini sudah cukup tidak berdaya. orang-orang bersama-sama agar strain berubah menjadi pandemi oleh dan oleh. ”

Pada akhirnya, infeksi menghilangkan mereka yang tidak berdaya dengan alasan kami tidak bisa atau enggan untuk mengamankan mereka. Saya lebih suka berpikir kita telah maju selama 100 tahun terakhir, namun kita akan menemukan di tahun-tahun berikutnya tidak berapa banyak, dengan asumsi ada. Swab Rapid Antigen Jakarta