22/01/2021

Hallo Indonesia

Hallo Indonesia

Kengerian yang Belum Anda Ketahui Tentang Keamanan Kampus

3 min read

Itenas Klarifikasi Isu Jadi Kampus Tempat Pemujaan Setan

upp -Setiap orang tua yang menyekolahkan anaknya tidak hanya mengkhawatirkan kualitas pendidikan anaknya, tetapi juga tentang hal-hal seperti kekerasan di kampus, kekerasan seksual, narkoba dan perpeloncoan. Ancaman semacam itu dapat menghancurkan siswa mana pun yang tidak siap secara agresif menangani diri mereka sendiri dalam menghadapi bahaya yang mengkhawatirkan tersebut. Anda yang lulusan perguruan tinggi ingat banyak cobaan yang dihadapi siswa dalam 19 jam atau lebih dalam sehari mereka tidak berada di kelas. Namun bagi Anda yang belum kuliah, artikel ini mungkin bisa menjadi pembuka mata. Sebagai mantan profesor perguruan tinggi yang mengajar di beberapa Universitas dan kolese terbaik di wilayah Chicago, saya akan berbagi dengan Anda apa yang membuat perbedaan antara siswa yang menjadi korban kekerasan dan mereka yang menaklukkannya.

Seks di kampus adalah salah satu kecemasan utama yang dihadapi setiap orang tua dan dengan alasan yang bagus. Menurut Kongres: “Antara 20 dan 25 persen siswa perempuan akan mengalami beberapa bentuk pelecehan seksual selama tahun-tahun mereka di sebuah institusi pendidikan tinggi …” Sebagai seorang profesor, tidak ada yang lebih menghancurkan daripada melihat seorang siswa muda yang cerdas dan cerdas menghilang dari kelas Anda selama beberapa minggu, hanya untuk kembali diperban, memar dan mengaku bahwa mereka telah absen dari kelas karena mereka diperkosa secara brutal.

Kekerasan di kampus tidak hanya terbatas pada perempuan. Menurut sebuah studi tahun 2009 oleh Journal of Adolescent Health, baik siswa laki-laki dan perempuan sama-sama dicocokkan sebagai korban kekerasan di kampus dan kampus universitas. Di salah satu Universitas swasta terbaik di Illinois tempat saya mengajar, kami menerima buletin harian tentang penusukan, perampokan, perampokan bersenjata, atau yang lebih buruk. Anehnya, tampaknya tidak ada tindakan yang diambil untuk mengajari para siswa cara mempertahankan diri dari serangan tersebut. Mengapa? Murid yang sadar dan cakap bukanlah korban atau statistik.

Narkoba di kampus tersebar luas. Hampir setiap semester seorang siswa datang kepada saya, prihatin bahwa dia atau salah satu teman sekelasnya adalah seorang pecandu. Pot, heroin, sabu-sabu, alkohol, dan obat-obatan terlarang adalah bagian dari kehidupan siswa sehari-hari. Namun bahaya ini mudah dihindari oleh para siswa yang telah diajar untuk mengenali nilai dan nilai inti mereka sendiri. Siswa yang benar-benar percaya diri tidak pernah menemukan kampus dengan bau minuman keras.

Hazing adalah hal yang sulit dihadapi oleh siswa. Ketika mereka melakukan peralihan yang sulit dari masa kanak-kanak ke dewasa, mereka terkadang tidak siap untuk menangani tekanan yang diberikan kepada mereka agar diterima. Banyak orang mungkin tidak tahu bahwa tidak apa-apa untuk menolak persetujuan dari sebuah organisasi yang ingin menyakiti mereka secara fisik atau emosional. Kita sering lupa saat mencoba menyesuaikan diri bahwa individu yang paling sukses dalam hidup adalah mereka yang tahu kapan saat yang tepat untuk mengatakan “Tidak”.

Saat ini, mahasiswa harus mampu membela diri dari kekerasan yang biasa terjadi di kampus atau menghadapi konsekuensi keras menjadi korban. Masuk akal jika ada semacam pelatihan sebelum kuliah yang bisa mempersiapkan mereka. Program pelatihan seperti yang ada di organisasi yang dikenal sebagai “Kampus” akan mempersiapkan siswa untuk menangani diri mereka sendiri dalam semua situasi di atas. Sekolah menengah tidak diperlengkapi untuk memberi mereka alat untuk menangani ancaman emosional dan fisik yang kompleks ini. Sebelum Anda memutuskan di mana atau kapan akan mengirim anak Anda ke perguruan tinggi, setiap orang tua yang bertanggung jawab harus dengan jujur ​​bertanya pada diri sendiri, “Jika dihadapkan pada salah satu dari ancaman berat ini, dapatkah anak saya membela diri? Atau apakah mereka akan menjadi statistik lain?”

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.