11/05/2021

Hallo Indonesia

Hallo Indonesia

 Jenis Jamur Yang sering Dikonsumsi

3 min read

Jenis Jamur Yang sering Dikonsumsi – Kebanyakan orang hanya mengenal jamur kancing atau portobello populer yang mereka lihat di toko bahan makanan. Tetapi masih banyak lagi jenis jamur yang berbeda untuk Anda jelajahi.

Beberapa jamur dapat dimakan dan memiliki rasa mulai dari manis hingga pedas, dan yang lainnya bahkan memiliki rasa seperti lobster.
Varietas lain dapat digunakan untuk manfaat pengobatannya untuk meningkatkan sistem kekebalan Anda, menurunkan tekanan darah dan kolesterol, dan bahkan mungkin berguna untuk mengobati kanker dan penyakit serius lainnya.

Pada artikel ini, kami akan menunjukkan kepada Anda 20 varietas jamur paling populer, cara menggunakannya, dan menunjukkan kategori utama jamur tersebut. Dan sebelum Anda mulai memasak, pastikan untuk memeriksa panduan tentang cara memasak jamur – dengan cara yang benar.

Dan jika Anda lebih suka membaca, mari kita mulai dengan 5 jamur paling populer yang dapat dimakan dan obat kami:

1. Jamur Chanterelle
Jamur chanterelle memiliki warna kuning cerah yang khas. Mereka punya rasa manis dan pedas yang cocok dengan telur.
Mereka bertahan lebih lama di lemari es daripada kebanyakan jenis jamur lainnya: sekitar 10 hari.

Ada beberapa jamur yang terlihat sangat mirip yang disebut jack o lantern dan chanterelle palsu. Jika dimakan, orang yang mirip ini dapat menyebabkan diare dan kram parah.

Perhatian yang besar harus diberikan untuk mengidentifikasi chanterelles liar secara positif sebelum memakannya.

Baca panduan lengkap Jamur Chanterelle untuk mempelajari cara mengidentifikasinya, cara menumbuhkannya, cara memasaknya, dan banyak lagi.

2. Jamur Porcini
Porcini, juga dikenal sebagai jamur Cep, paling sering digunakan dalam masakan Italia.

Mereka memiliki rasa khas yang dibandingkan dengan roti penghuni pertama, dengan rasa yang agak lembut dan pedas. Mereka bisa menjadi sangat besar, hingga 10 inci! Tetapi sebagian besar dipanen jauh lebih kecil, berukuran sekitar 1 inci.

Jamur porcini bisa dibeli segar atau kalengan, tetapi paling sering dijual kering. Untuk menggunakan porcini kering, Anda perlu merendamnya dalam air panas selama 10 sampai 15 menit dan kemudian bisa dimasak seperti biasa.

3. Jamur Landak

Nama landak atau jamur gigi manis berasal dari insang di bawah topinya. Mereka menggantung, membentuk bentuk runcing yang menyerupai landak.
Jamur landak cukup aman untuk dipanen, karena tidak ada jamur serupa yang beracun.

Mereka memiliki rasa manis, pedas dan menawarkan tekstur yang renyah jika dimasak dengan benar. Mereka bisa ditumis, diasamkan, atau direbus dalam susu atau kaldu.

4. Jamur Chicken Of The Woods

Chicken Of The Woods lebih ilmiah disebut Laetiporus yang artinya “dengan pori-pori cerah”.

Jamur ini tumbuh secara bergerombol di sisi pepohonan dan memiliki warna oranye yang indah. Biasanya oranye tua di tengah dengan warna oranye terang di sekitar tepinya.

Seperti yang Anda duga, ini mendapatkan namanya karena banyak orang mengira rasanya seperti ayam. Nyatanya, Anda bisa memasaknya dengan banyak cara yang sama seperti Anda mengolah ayam. Ini membuatnya menjadi pengganti daging yang bagus untuk vegetarian.

5. Jamur Terompet Hitam

Terompet hitam terkadang disebut chanterelles hitam. Mereka bukan jamur yang menarik untuk dilihat, tapi rasanya cukup dicari. Orang menggambarkan rasanya kaya dan berasap. Saat dibiarkan mengering, rasanya bahkan menyerupai truffle hitam.

Tidak ada kesamaan yang beracun, jadi cocok untuk dikenali oleh pemula. Meskipun mereka cukup sulit ditemukan.

Nah itulah 5 jamur populer yang kerap dikonsumsi

 

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.