26/07/2021

Hallo Indonesia

Hallo Indonesia

Gambaran Umum Mesin Las – Proses Gas dan Busur

2 min read

Artikel ini menguraikan untuk menguraikan berbagai jenis tukang las yang digunakan dalam industri fabrikasi logam dan aplikasinya masing-masing. Tukang las dapat dibagi menjadi dua kategori: mereka yang menggunakan api untuk sumber panasnya dan mereka yang menggunakan busur listrik.

Tukang las api terdiri dari empat bagian utama: tabung gas terkompresi, regulator, selang, dan pegangan. Tabung gas berisi bahan bakar dan oksidator. Asetilena dan oksigen adalah kombinasi pengoksidasi bahan bakar yang paling umum, tetapi banyak orang menggunakan propana sebagai bahan bakar karena ketidakstabilan relatif Asetilena. Setiap silinder memiliki katup manual yang ketika terbuka memungkinkan gas mengalir ke regulator. Setiap tabung gas memiliki pengatur yang dapat disesuaikan yang mengurangi tekanan gas dari tekanan silinder yang lebih tinggi ke tekanan yang konsisten. Menyesuaikan regulator memungkinkan penyesuaian nyala api. Regulator terhubung ke gagang las dengan selang karet. Pegangan berisi katup on/off untuk asetilena dan oksigen, dan adaptor berulir untuk memungkinkan pemasangan berbagai ujung pengelasan, mematri, dan pemotongan. Karena desain ini, pakaian las gas adalah yang paling serbaguna – dengan aksesori yang tepat, hampir semua operasi dapat diselesaikan. Operator yang terampil juga dapat mengelas logam tipis dengan kontrol api las yang presisi. Pengelasan gas dapat dengan mudah menghasilkan las yang terkontaminasi jika operator tidak rajin dan nyala api tidak diatur dengan benar.

Pengelasan busur dipecah menjadi tiga kategori mesin, berdasarkan bahan elektroda dan jenis gas pelindung. SMAW adalah proses paling sederhana, yang merupakan singkatan dari pengelasan busur logam terlindung. Pemegang elektroda menjepit elektroda logam panjang yang dilapisi campuran fluks. Busur dipukul antara elektroda dan benda kerja. Logam elektroda diendapkan untuk mengisi lasan, dan fluks terbakar dan menciptakan gas pelindung. Pengelasan GTAW, atau lebih sering disebut sebagai pengelasan TIG, adalah singkatan dari Gas Tungsten Arc Welding. Pengelasan GTAW menggunakan gas inert, biasanya campuran argon dan co2 untuk mencegah lasan terkontaminasi oleh oksidasi. Tungsten di GTAW adalah singkatan dari elektroda tungsten yang digunakan untuk menopang busur las. Benda kerja membentuk sisi negatif dari rangkaian, dan elektroda tungsten membentuk sisi positif, yang terdapat dalam pegangan, yang disebut sebagai ‘obor’. Operator pengelasan memanipulasi busur menggunakan pedal kaki pengatur tegangan dan dengan memvariasikan jarak obor dari pekerjaan. Lasan diisi jasa las Jogja dengan menggunakan batang las. Teknik ini mirip dengan pengelasan gas. Pengelasan GTAW lambat, tetapi memungkinkan tingkat presisi yang tinggi dan pengelasan logam eksotis seperti titanium. Pengelasan GMAW adalah singkatan dari pengelasan busur logam gas, juga dikenal sebagai pengelasan MIG. Alih-alih elektroda tungsten dan batang pengisi terpisah, keduanya digabungkan. Elektroda logam terus-menerus diberi makan yang keduanya mendukung busur listrik dan menambahkan logam pengisi ke lasan. Gas inert melindungi lasan dan mencegah kontaminasi, seperti pada pengelasan GTAW. Pengelasan GMAW cepat dan juga serbaguna. FCAW adalah singkatan dari pengelasan busur inti fluks. FCAW menggunakan mekanisme pengumpanan elektroda yang sama seperti pengelasan GMAW, tetapi alih-alih gas inert untuk melindungi kawat las mengandung fluks, yang ketika dibakar menciptakan awan gas pelindung di sekitar lasan.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.