16/06/2021

Hallo Indonesia

Hallo Indonesia

Faktor Jasa Nasional dalam Pembangunan Olahraga

5 min read

Pembangunan Olahraga

National Service (NS) adalah salah satu fondasi utama, bersama dengan multikulturalisme dan kerukunan beragama, dalam tatanan sosial Singapura yang unik. Setiap laki-laki dari generasi modern telah melalui ritual NS, termasuk atlet terbaik kami.

Para atlet ini meninggalkan sekolah mereka sebagai juara olahraga masa depan bangsa kita, tetapi sangat sedikit dari mereka yang benar-benar memenuhi potensi mereka untuk membuat Singapura bangga di kompetisi internasional.

Apa yang terjadi dengan calon bintang olahraga ini? Apakah NS menghalangi semangat dan motivasi mereka untuk berprestasi di bidang olahraga? Mengapa hanya sedikit yang melanjutkan olahraga mereka sepulang sekolah dan NS?

Dalam pencarian nasional kita untuk keunggulan dan kejayaan olahraga yang lebih banyak, mungkin inilah saatnya untuk melihat kembali kebijakan NS kita dan melihat bagaimana kita dapat benar-benar mendukung dan mendorong perjalanan para bintang olahraga potensial ini tanpa harus mengorbankan keamanan negara.

Argumen bahwa NS merugikan perkembangan dan perjalanan berkelanjutan para atlet pemula kita dari sekolah bukanlah hal baru. Atlet yang terkena dampak telah berjuang selama bertahun-tahun untuk mendapatkan Kementerian Pertahanan (MINDEF) untuk membuat konsesi khusus dan pengaturan bagi mereka untuk melanjutkan program pelatihan mereka dengan pelatih olahraga mereka.

Dalam kebanyakan kasus, MINDEF telah mengadopsi garis panduan umum bahwa atlet masih dapat melanjutkan karir olahraga mereka selama kewajiban mereka dengan unit NS masing-masing tidak terganggu. Ini pada dasarnya berarti bahwa ice media viral atlet harus mengandalkan rahmat baik dari komandan mereka untuk membuat pengaturan khusus bagi mereka untuk melanjutkan pelatihan cepat kerja, dan pada saat yang sama memenuhi pelatihan dan tugas mereka dengan unit mereka.

Sebuah tugas yang paling sulit di terbaik. Atlet kelas atas mana pun akan memberi tahu Anda bahwa untuk menjadi sukses dan bersaing dengan atlet kelas dunia lainnya, berlatih dua kali sehari, tujuh hari seminggu, dengan dukungan nutrisi dan fisiologis penuh adalah praktik umum.

Pelatihan NS sendiri sudah sulit, dan meminta atlet kami untuk menghabiskan waktu di NS dan berlatih pada saat yang sama tidak mungkin. Ketika menghadapi situasi ini, sebagian besar atlet kita tidak punya pilihan selain drop out.

Hanya segelintir orang, dengan keberuntungan dan tekad yang baik akan dapat menemukan waktu untuk menyeimbangkan komitmen dan pelatihan NS agar beberapa ukuran keberhasilan dapat dicapai. Bahkan para atlet ini tidak bisa dibandingkan dengan baik saat bertanding melawan olahragawan lain dari seluruh dunia. Bagaimana untaian olahragawan di negara-negara tanpa NS wajib adil? Mari kita selidiki lebih jauh.

Di Olimpiade, pembangkit tenaga listrik biasa yang mengumpulkan medali paling banyak termasuk negara-negara seperti Cina, Amerika Serikat, Rusia, Australia, Inggris, Jerman, dan sampai batas tertentu Korea Selatan dan Jepang. Apakah negara-negara ini memiliki wajib militer? Jawabannya adalah tidak.

Kesimpulan logis di sini adalah bahwa atlet mereka memiliki jalur tanpa hambatan menuju ambisi olahraga mereka dan kinerja puncak dalam olahraga. Tentu saja beberapa orang mungkin berpendapat bahwa negara-negara ini besar dalam hal ukuran populasi mereka. Cina memiliki populasi 1,3 miliar.

Pastinya, dari massa tersebut bisa ditemukan juara-juara di berbagai cabang olahraga. Itu benar. Mari kita periksa negara-negara dengan populasi yang sama dengan Singapura dan bandingkan prestasi olahraga mereka.

Pencarian di internet akan mengungkapkan bahwa negara-negara berikut memiliki ukuran populasi yang sebanding dengan Singapura (5m); Norwegia (4,8m), Irlandia (4,5m), Kroasia (4,4m), Selandia Baru (4,3m), Finlandia (5,3m) dan Denmark (5,5m). Apa yang mengejutkan Anda saat melihat daftar ini? Ini semua adalah negara dengan prestasi olahraga yang terkenal meskipun ukuran populasinya terbatas.

Tiga Negara Skandinavia yang tercantum di atas telah memenangkan akses 350 Medali Emas di semua Pertandingan Olimpiade, dan mereka juga terwakili dengan baik di Acara Olahraga Dunia. Norwegia dan Denmark telah tampil di banyak Piala Dunia sepak bola. Finlandia konsisten dalam memproduksi pemain hoki es profesional NHL.

Adapun Irlandia dan Kroasia, mereka masing-masing telah memenangkan 8 dan 3 medali Emas Olimpiade dalam sejarah mereka. Tapi jangan kita lupakan kedua negara ini juga merupakan kekuatan dalam olahraga lainnya. Irlandia sangat menonjol dalam Sepak Bola Piala Dunia, Rugby, dan bahkan golf. Kroasia menghasilkan tim polo air dan bola tangan terbaik secara teratur di Panggung Dunia.

Perlu kami katakan lebih banyak tentang Selandia Baru? Selain All Blacks, Selandia Baru juga telah menghasilkan 36 Emas Olimpiade dalam sejarah mereka. Negara-negara ini tidak memiliki basis populasi yang besar seperti Cina dan Rusia, namun mereka secara konsisten berhasil mencapai prestasi puncak dalam olahraga. Omong-omong, apakah saya menyebutkan bahwa negara-negara ini tidak memiliki wajib militer bagi warganya?

Jika kita mengubah perspektif kita dan melihat negara yang menjadi model Singapura, mungkin efek NS pada olahraga menjadi lebih jelas. Israel memiliki populasi 7.5m, sebagian kecil lebih besar dari Singapura. Mereka juga memiliki wajib militer karena masalah keamanan mereka. Berapa banyak Medali Emas Olimpiade yang telah mereka menangkan? Satu. SEBUAH apakah mereka menonjol dalam olahraga internasional lainnya? Belum cukup.

Israel seperti Singapura juga secara aktif mengirimkan kontingen untuk kompetisi besar, tetapi keberhasilannya jauh dan sedikit. Pertanyaannya adalah ‘apakah wajib militer mempengaruhi prestasi olahraga mereka?’ Jika kita melihat bukti yang disajikan di sini, kita tidak dapat menyangkal fakta bahwa NS memang memiliki peran dalam membatasi kinerja puncak dalam olahraga.

NS menghilangkan periode utama perkembangan seorang atlet. Pada usia 17-20 tahun, tubuh kita mencapai potensi olahraga penuh mereka. Saat ini bakat olahraga perlu terus dibina. Gangguan yang disebabkan oleh NS akan memutus siklus penting ini dan menurunkan motivasi para atlet kita untuk menghentikan perkembangan olahraga dalam kehidupan mereka.

Berapa banyak pemecah rekor sekolah nasional kita yang terus berlari dan berenang melampaui tahun sekolah dan NS mereka? Hampir tidak. Bayangkan seberapa besar prestasi yang bisa diraih jika para atlet ini didukung dan didorong untuk terus berlatih di bidang olahraganya. Prestasi olahraga untuk Singapura bisa jauh lebih dari apa yang telah kita capai sejauh ini.

Tentu saja ada lawan untuk membebaskan para atlet ini untuk pengembangan olahraga penuh waktu. Banyak yang berpendapat bahwa tidak melakukan NS akan merusak tatanan sosial Singapura. Banyak orang tua prajurit merasa tidak adil jika anaknya mengabdi pada NS sementara olahragawan ‘mengambil jalan keluar yang mudah’. Tidak dapat disangkal bahwa NS itu penting. Kita tidak boleh mengambil itu.

Keamanan dan kemakmuran kita sangat bergantung padanya. Tapi kita juga berada di era perubahan dinamis di mana puncak keunggulan yang berbeda penting dalam pembangunan bangsa. Kita perlu menambahkan struktur sosial kita dengan meningkatkan performa puncak dalam olahraga dan bidang lainnya. Dan orang-orang yang berkontribusi pada bidang ini sangat sedikit.

Oleh karena itu, jika kita ingin mencapai lebih banyak kesuksesan olahraga, kita harus memiliki kebijakan yang mendukung orang-orang berbakat ini; jika tidak, mereka tidak akan pernah mencapai potensi penuh mereka karena kita sebagai bangsa telah memadamkan gairah untuk bidang-bidang ini.

Bagaimana dengan mereka yang merasa olahraga itu jalan keluar yang mudah dibandingkan dengan melayani NS? Jawaban saya untuk para kritikus ini adalah bahwa mereka tidak pernah melalui apa yang telah dialami oleh seorang olahragawan kelas atas yang sebenarnya. Dalam banyak hal, rezim pelatihan atlet kelas atas lebih menuntut daripada NSF khas di Singapura.

Jika Anda tidak percaya, cobalah berlatih dua kali sehari, tujuh hari seminggu. Cobalah, makan diet olahraga tujuh hari seminggu. Cobalah meninggalkan kehidupan sosial selama beberapa tahun untuk berlatih mengikuti kompetisi. Ini adalah pekerjaan yang sulit untuk mencoba dan memenangkan Medali Emas.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.