07/03/2021

Hallo Indonesia

Hallo Indonesia

Aturan gadget yang harus diikuti oleh setiap guru

3 min read
panduan smartphone oppo

Aturan gadget yang harus diikuti oleh setiap siswa

Seorang anak adalah seorang anak kecil. Seseorang tidak boleh meninggalkannya dengan gadget elektronik yang tidak terarah. Internet, tidak seperti televisi, secara default tidak difilter. Ini sama berbahayanya dengan Kotak Pandora.

Dengan satu klik tombol, anak-anak mungkin melepaskan banyak sekali masalah yang secara langsung akan memengaruhi kesejahteraan mereka. Internet mungkin menghubungkan anak-anak selama berjam-jam, menghambat kemajuan mereka di sekolah.

Penggunaan gadget yang berlebihan, seperti yang diklaim orang lain, bahkan dapat menyebabkan obesitas dan defisit perhatian.

Untuk pengaturan handphone, terutama Oppo A72 anda bisa merujuk pada panduan penggunakan dari Smartphone favorit yang satu ini. Jik anda yakin bagaimana cara melakukannya, coba kunjungi situs HapeBuzz.com, siapa tahu disana anda panduan penggunaannya.

Jadi, terserah kita, guru dan orang tua, untuk memastikan anak-anak mengetahui batasan mereka. Jika Anda memerlukan bantuan dalam membimbing anak-anak Anda tentang penggunaan gadget, artikel ini cocok untuk Anda.

ATURAN 1: Kenali gadgetnya dulu.Kita perlu menyadari kemampuan dan keterjangkauan gadget yang dibuat anak-anak untuk kita beli. Hal itu akan memberdayakan kita untuk memilih gadget yang paling sesuai dan aman untuk anak-anak kita, serta memaksimalkan fitur gadget untuk membantu kita menjalankan tugas pengasuhan.

ATURAN 2: Kontrol Orang Tua harus aktif dan berjalan. Gadget yang berbeda memiliki cara yang berbeda untuk mengakses dan mengatur opsi Kontrol Orang Tua , tetapi seringkali, ini dapat ditemukan di menu pengaturan.

Setel Kontrol Orang Tua yang terus berjalan untuk memastikan anak-anak kita dijauhkan dari konten online yang berbahaya dan berbahaya.

PERATURAN 3: Izinkan penggunaan media sosial hanya jika anak Anda sudah cukup umur.Ada alasan mengapa platform media sosial memerlukan batasan usia, jadi ikutilah. Internet penuh dengan troll dan karakter jahat yang tidak memilih korbannya. Mereka akan mengeksploitasi postingan, komentar, video, dan foto sesuka mereka.

Jika anak Anda sudah berada di media sosial, penting untuk meluangkan waktu untuk berbicara dengannya tentang dasar-dasar perilaku online yang aman dan pantas. Ingatkan mereka untuk berhati-hati dalam menerima permintaan pertemanan. Beri tahu mereka bahwa lebih baik menerima orang yang pernah mereka temui secara langsung.

ATURAN 4: Pantau pengunduhan aplikasi, game, film, dokumen, dan file lain dari internet.Jika aktivitas pengunduhan anak dibiarkan tidak dicentang, ia mungkin mengunduh aplikasi, game, e-book, video, atau perangkat lunak lain yang dapat merusak sistem operasi perangkat dan membahayakan dokumen sensitifnya.

Sebaiknya periksa juga spesifikasi materi yang diunduh jika masih dalam kelompok usia anak-anak, atau jika berisi konten dewasa dan kekerasan.

ATURAN 5: Jangan izinkan anak di bawah umur mengupload video.Dengan aplikasi seperti YouTube dan Snapchat, membuat video telah menjadi cara yang keren bagi anak-anak untuk berkomunikasi, mengekspresikan kreativitas, dan belajar.

Tapi itu juga bisa berbahaya, cara mudah untuk mengekspos anak di bawah umur ke berbagai jenis eksploitasi. Selalu dipandu oleh batasan usia platform pengunggahan video.

Jika seorang anak sudah cukup umur, bimbing dia tentang manfaat dan kemungkinan konsekuensi yang tidak dapat diubah dari mengupload video. Buat akun bersama dan jadikan itu proyek keluarga yang menyenangkan.

ATURAN 6: Jangan izinkan penggunaan gadget selama waktu keluarga. Waktu untuk menjalin ikatan keluarga — entah itu makan malam di rumah atau di restoran, menonton TV bersama, berjalan-jalan di mal, atau menghadiri misa — adalah waktu yang sakral.

Jangan biarkan gadget mengganggu percakapan dan interaksi nyata selama momen-momen ini.

ATURAN 7: Terapkan waktu LPMS atau Less Play, Lebih banyak waktu Belajar. Ketika anak-anak dibiarkan begitu saja, terutama saat bermain game, mereka cenderung lupa waktu dan, akibatnya, tanggung jawab mereka di rumah atau di sekolah.

Ini adalah ‘pengalaman mengalir’, istilah yang biasanya dikaitkan dengan game digital. Untuk menghindari hal tersebut, orang tua dapat menerapkan waktu Less Play, More Study (LPMS), dimana anak-anak diperbolehkan bermain selama satu jam sehari dan menggunakan sisa waktu untuk belajar.

Orang tua perlu konsisten dalam menerapkan aturan ini agar bisa membangun rutinitas.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.